would like to thank you, for taking time to visit my blog

Pages


rame rame

Anak KA

Anak KA
Private

Kamis, 20 Mei 2010

Sejarah Kerajaan Byzantium

tahun 395, ketika kaisar Romawi Theodosum I membagi kerajaan dan meletakkan anaknya Arcadius di kepala sisi Timur dan putranya yang lain Honorius di atas takhta sisi Barat, dia tidak bisa tahu apa efek jenis tindakan ini adalah untuk memiliki di masa depan. Kekaisaran Romawi Barat, dengan Honorius di kepalanya, adalah untuk memiliki hidup yang pendek. Kekaisaran Romawi yang Eastem Namun, untuk terakhir hampir seribu tahun sampai akhirnya diletakkan untuk diakhiri oleh Kekaisaran Ottoman Mehmed II, ketika dia menaklukkan kota Istanbul pada tahun 1453.

Kota Byzantium kemudian dipilih untuk menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi Timur. Enam puluh lima tahun kemudian, nama kota ini diubah ke Konstantinopel untuk menghormati pendirinya, Konstantinus. Meskipun perubahan radikal ini dibuat dalam konsep kerajaan, Bizantium selalu menyebut diri mereka selama seribu tahun sejarah panjang sebagai Kekaisaran Romawi dan bangsa mereka sebagai bangsa Roma. Setelah runtuhnya kerajaan Namun, sejarawan mulai merujuk kepada kerajaan ini sebagai "Bizantium" Kekaisaran dan karena itu diingat hari ini. Kerajaan ini dimulai pada tahun 330 dan berlangsung hingga 1453, selama 1123 tahun. Sebuah perjuangan antara Islam dan Kristen mulai muncul pada Abad Pertengahan. Mereka dikenal sebagai prajurit Tentara Salib adalah contoh paling konkret dari perjuangan antara kedua agama besar.

Theodosius GreatThe perubahan yang paling penting dibuat ketika Kekaisaran Romawi berkembang menjadi Bizantium adalah perubahan dalam agama. Sementara Roma adalah masyarakat politeisme, monoteisme Bizantium diterima sebagai dasar keyakinan agama mereka. Perubahan terbesar kedua yang terjadi di kesultanan adalah perubahan dalam bahasa. Kekaisaran Romawi menggunakan beberapa bahasa, tetapi bahasa Latin adalah bahasa resmi dari pemerintah. Latin digunakan semakin kurang setelah pendirian Bizantium dan Yunani mulai mengambil tempatnya sebagai bahasa resmi. Tentu saja, perubahan ini juga membawa serta perubahan politik besar.

Kekaisaran Bizantium mulai dengan Kaisar Konstantin yang memerintah selama tiga belas tahun, total dari 88 kaisar untuk memerintah selama kekaisaran. Kaisar ini berasal dari berbagai garis keluarga. Kelompok terkemuka dari Heraklion, Suriah, Frigia, Macedonia, Commenos, Angelos, dan Palaiologos. Meskipun Bizantium mulai kerajaan mereka dengan wilayah yang luas tanah warisan dari Kekaisaran Romawi, mereka segera kehilangan wilayah di seluruh Eastem Utara dan Mediterania dan mereka menjadi sebuah kerajaan dengan wilayah Aegean umumnya. Pada saat keruntuhan Kekaisaran Bizantium hanya terdiri dari kota Istanbul dan sekitarnya langsung.

0 komentar:

Poskan Komentar